CORETAN KISAH BENAR 2

Disediakan oleh ZAKIAH BT. BIDIN PKBP SK Seri Aman

Kisah ini berlaku di sebuah perkampungan tentang seorang insan istimewa bermasalah  ‘Down Sindrom’ yang lahir pada puluhan tahun yang lalu. Dia merupakan anak lelaki  bongsu dan lahir daripada keluarga yang besar. Oleh sebab dilahir dalam keadaan yang tidak sempurna, hubungan antara kedua ibu bapa menjadi renggang. Masing-masing menyalahi antara  satu sama lain. Tetapi kasih ibu tiada penghalang, menerima anaknya dengan hati terbuka malah mencurahkan kasih sayang tidak berbelah bahagi. Tanpa ilmu pengetahuan dalam mendidik anak  istimewa, ibu ini menjaga dan memelihara anaknya dengan caranya sendiri. Apabila anak meningkat usia tujuh tahun, dia sibuk menghantar anaknya ke sekolah biasa tetapi tidak diterima  dan disyorkan ke sekolah berkeperluan Khas.

Dek terlalu sayangkan anak dan tidak sanggup berpisah dengan anaknya dia sanggup melakukan apa sahaja semasa menjaga anaknya.Tindakan ibu mendapat tentangan dari anak-anak yang lain malah diminta ibu melatih adik supaya  boleh berusaha dan mengurus diri sendiri. Malangnya dibantah oleh ibu.Semakin meningkat usia si adik, abang dan kakak mendapati si adik tidak berupaya mengurus diri sendiri apatah lagi urusan ke tandas.Semuanya dilakukan oleh ibu. Akhirnya mereka masing-masing menjauhkan diri dari si adik. Bapa langsung tidak mempedulikannya.

Semakin lama, usia ibu meningkat tua dan selalu sakit, siapakah lagi yang dapat membantu menguruskan anaknya. Semua kakak dan abang si adik telah berumahtangga dan mempunyai keluarga sendiri. Apabila usia semakin mencecah 20an, adik masih tidak boleh mengurus diri malah membuang air kecil dan air besar tidak dapat dilakukan sendirian. Oleh itu, menjadi beban kepada keluarga. Ahli keluarga tidak sanggup menjaganya.Masing-masing menyalahkan cara didikan ibu.Akhirnya ibu sedar cara didikannya salah kerana terlalu sayangkannya, ibu sanggup melakukan apa saja sehingga menyusahkan diri siadik. Memandangkan tiada sorangpun di antara anak-anaknya yang ramai itu mampu menjaga si adik tadi, ibu sering  berdoa siang dan malam supaya anak ini dikembalikan kepada Allah  lebih awal daripadanya. 

Renungan…..

  1. Siapakah yang bersalah ?

  

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: